Setiyo Mursid

Selat Mbak Lies

Selat Solo memang sudah terkenal icon khas kuliner dari kota Bengawan ini. Penjualnya pun sudah banyak, salah satu yang terkenal adalah Warung Selat Mbak Lis. Warung selat yang satu ini tempatnya masuk gang kecil yang cuman bisa dilewati 1 mobil. Namun, tak mengurangi para penikmat kuliner untuk memburunya. Sekilas buat yang baru pertama kali menyambanginya, pasti akan terkesan dengan penampilan warung selat ini. Dihiasi dengan desain interior yang nyentrik semakin terlihat unik.

Desain interior dari warung Selat Mbak Lies memang unik, namun menurutku kurang tertata karena memang selain buat penampilan,Β  juga buat memajang barang dagangan berupa hiasan keramik. Tapi tetep aja wah.. Pengen duduk lesehan ada, pengen di kursi juga bisa. Pelayannya yang menggunakan pakaian khas Jawa, yang cowok memakai blangkon dan yang cewek memakai jarik lrik bersanggul mini, bila berbicara dengan tamu menggunakan Basa Jawa Krama, semakin mengesankan nuansa yang njawani.

Menu yang aku pesan di sini adalah Selat Galantin Kuah Segar dan Es Teller. Selat Solo dengan komposisi Galantin, Wortel,Mayonaise, Kuah yang gurih, Telur, kentang, Selada saus merah,dll. Masih banyak lagi menu selat di sini, misalnya Selat rolade, selat bestik,dan Selat Galantin Kuah Saus. Bagi penyuka gado-gado juga tak kalah mantap rasanya.

Saran saya, kalo pengen berkunjung ke Warung Selat Mbak Lies jangan pas waktu makan siang, bakalan penuh sesak dengan pengunjung. Mendingan pas hampir menjelang sore waktu Ashar akan lebih nyaman.

Tempat yang unik dan nyentrik

Tempat yang unik dan nyentrik

Selat Mbak Lies yang beralamat di Jl. Yudistira Gang II No.42 Serengan Solo Buka pukul 09-00-17.00 WIB.

Categories: Goyang Lidah, Jalan-Jalan, Kota Solo

Kisah Perjalanan Terjerumus ke Dunia Desain aliran Vektoriyah » « Ketika Fesbuk Menjadi Sangat Membosankan

28 Comments

  1. komentar lagi ah…

    “kok aku ra dijak mangan2 e kui!!!”

  2. Wah dadi pengen balik Solo mangan Selat

  3. aku ngertine selat sunda, selat madura, dlsb…

  4. eh ketoke aku wes komen kok rak ono ya?

  5. catet dulu,besok klo main ke solo lagi bisa mampir πŸ™‚

  6. saya rindu dengan suasana kuliner semacam itu, mas mursid. ikon dan warna jawanya kental banget. semoga kalau saya pas ke solo tdk lupa selatnya mbak lies, hehe …

  7. aku taune cuma selat sunda ae.dadi pengen nyoba selat solo

  8. wow.. kalo di jogja berarti kayak house of raminten bro. πŸ˜€
    tapi saya belum pernah ke raminten. hehe.. πŸ˜€

  9. mulane ora tau nemoni,
    aku pas di solo pulang kerja jam 4, baru bisa keluar jam 5 ke atas, udahtutup ya warungnya ?

  10. belum pernah nyoba selat.
    sebenernya selat jenis makanan apa si? hehe.. *norak*

  11. wew,, tmpatnya aja udh bagus
    apalagi makanannya πŸ˜€

  12. kuliner kuliner!!!
    catet!!!

  13. Dibungkus aja bawa pulang… πŸ˜€

  14. ajak aku ke sini dong! πŸ˜€

  15. waduh sejak aku pindah kartasura jadi jarang nyambangi Mbak Lies mas. Jadi dapet ide nih. Habis kerja meluncur ke sana ah. Menikmati selat yang tiada duanya. Thanks sudah mengingatkan kembali mas, n salam kenal…..

  16. keren artikelnya,,,,salam kenal ya mas,,,

  17. Jadi pengen kesana lagi lihat postingannya, hadyuh kapan bisa menikmati ni makanan lagi ngiler dah bisanya hahaha

  18. Enak kayaknya ya sayang jauh dr tempat gue cuman bisa ngiler dah

Leave a Reply

Copyright © 2017 Setiyo Mursid

Theme by Anders NorenUp ↑

Selat Mbak Lies

by Setiyo Mursid time to read: 1 min
29