Menyoal Warung Padang

masakan padang
masakan padang

Kegundahanku dimulai ketika membaca tulisan PamanTyo yang berjudul “Warung Padang“. Dalam tulisan tersebut diceritakan tentang bagaimana sih warung padang dalam hal penyajian makanan?  Dengan percakapan ringan, Paman menyampaikan ( meski disamarkan dengan kata “mungkin” dan “barangkali” ) bahwa lauk dan Nasi di warung padang itu kalau tidak habis biasa didaur ulang. Aku pun tercengang dibuatnya.

Meski aku juga sudah lama menduga, tapi memang betul adanya bahwa lauk yang tidak habis dalam sehari itu bisa didaur ulang untuk disajikan beberapa hari ke depan dengan kemasan berbeda. Pendapat senada yang lebih menguatkan ketika mas Iman Brotoseno juga ikut berkomentar di tulisan tersebut sebagai berikut :

Ada tahapan bagaimana hidangan ayam di restorant Padang. Pertama ayam di buat jadi ayam pop. 3 hari tidak laku, lalu ayam itu diolah jadi ayam gule. 3 hari kemudian belum laku, dan diolah jadi ayam bakar. Kalau tdak laku lagi maka, ayam bakar dijadikan hidangan baru. Ayam goreng. Biasanya ini laku.

Padahal warung yang namanya biasa menggunakan kata minang dan bundo itu aku anggap sebagai alternatif ketika datang ke suatu kota yang asing yang belum pernah tau gimana model makanan di kota tersebut dan warung padang pun jadi pelarian. Bukan berarti ogah mencoba hal baru, hanya sementara untuk “cari aman” saja.

Tapi aku juga lantas merasa lega bahwa warung padang yang biasa aku jajanin itu selalu rame pembeli, sehingga aku pun agak yakin dengan makanannya yang disajikan bukan dari daur ulang. Namun juga harus hati-hati juga ke depannya kalau mau makan masakan ini. Nggak boleh di sembarang tempat.

sumber gambar: uniknyaindonesiaku.blogspot.com

Comments

  1. andinoeg says:

    waduh baru tahu saya, padahal lumayan sering juga beli makanan padang

  2. Andre says:

    Model penyajiannya yang langsung memenuhi meja itu yang bikin aku berpraduga buruk, Sid..he he he.

    Iya kalau habis, kalau tidak habis? Dan setelah dijamah tamu dengan sendok makan atau tangan lalu dimasukan lagi dan disajikan lagi ke tamu restoran yang lain? (dan mungkin tamu lain itu adalah aku) *tidak bisa membayangkan* 😐

    sependapat Ndre, makanya besok2 mendingan kalo mau nraktir di SS lagi aja ya.. :p

  3. marsudiyanto says:

    Berarti kalau makan di Rumah Padang sebaiknya milih yg seringnya rame ya Mas…

    enjih pak Mar. Demikian meskipun.. 😀

  4. Sebetulnya umumnya masakan kita itu awet karena bisa “dinget” (dihangatkan). Pengawetan makanan adalah cara manusia agar tidak boros, termasuk boros tenaga untuk memasak.

    Secara umum, rendang juga diolah untuk awet. Itu sebabnya pada keluarga lama di Sumatra selalu punya rendang. Orang jawa punya empal. Banyak suku punya dendeng.

    Bagaimana dengan rumah makan padang? Anjuran Mursid benar, memilih yang ramai. 😀

    iya sih Paman, soal pengawetan makanan itu memang gak masalah, tapi ada sedikit kekhawatiran saya kalo makanan itu sampai berminggu2 nilai gizi dan dampak buat kesehatan gimana ya.. dan kalo lauk/nasi yang sudah disajikan masih sisa kemudian dikembalikan lagi ke tempat dagangan dan disajikan lagi itu kan ngeri.. hehe.. 😀

  5. Lek Narto says:

    Wah, info yang bermanfaat Mas Mursid. Kalo di tempat yang jauh dari rumah, selain nasi padang ada alternatip lain yaitu ke gerai makanan cepat saji. selain dari harga sudah standart, rasa juga sudah terjamin.

  6. geblek says:

    beberapa waktu yang lalu di tipi lokal (lupa tv yg mana) menyebutkan sayur nangka katanya dimasak pakai borak 😀

    tetap kembali ke tips di atas, cari warung nasi padang yg ramai. 2 hal kenapa bisa ramai, masakan enak dan atau murah 😀

    duh..sampe borak segala? malah baru denger ini.. *backsound film horror*

  7. Niee says:

    eh beneran gitu kah? Sampe parah gitu ah, jadi geli mau makannya..

    Tapi kalau olahan terakhir itu ayam goreng berarti ayamnya berasa dong.. Kalau biasanya ayam goreng yang aku beli gak berasa kok, cuma berasa garamnya aja.. *pembelaan* hehe

    tapi ya gak semua kayak gitu mbak, tertentu saja..
    semoga :p

  8. giewahyudi says:

    Setahu saya sih enggak ada istilah Warung Padang, adanya Rumah Makan Padang..
    Hheheee..
    Soal penyajian memang sudah mencari ciri khas Rumah Makan Padang..
    Ada yang tahu rahasia di baliknya? Hhehee

    warung padang sama RM Padang sama mas, cuman beda istilah sama penyebutan saja.. 😀

  9. betty says:

    mesti harus di waspadai,biasanya aku kalo makan nasi padang lauknya minta yg di bawah sendiri,soalnya biasanya itu lauk yg baru di goreng, yah…yg terpenting jgn tiap hari jajan makanan yg gak sehat lah 🙂

  10. dafhy says:

    dan saya baru sekali ke rumah makan padang sid 😀
    harus hati-hati itu kuncinya 🙂

  11. dan aku baru sadar, kalau rendang yang enaaak mak nyus rasanyo itu pasti rendang yang sudah berumur 3 hari++, tidak peduli itu rumah makan rame atau tidak, emang dimasak dan dimasak beberapa hari kok pak…
    #pantesan dulu klo makan di warung padang perut ini sakit mulu…

  12. rosi says:

    Wah! aku suka masakan padang :p

Leave a Reply